DAERAH  

Ruksamin Ikut Launching GNPIP Bersama TPID Sultra 

Anoapos.com | Kendari – Pemerintah Kabupaten Konawe Utara (Konut) Provinsi Selawesi Tenggara (Sultra) terus menguatkan inovasi dan sinergi kebijakan dalam rangka pengendalian inflasi dan respon terhadap tingginya resiko inflasi pangan pada Jum’at (11/08/2023) Bupati Konawe Utara Dr. Ir. H. Ruksamin, ST., M.Si., IPU., ASEAN. Eng. menghadiri acara launching Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) bersama Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Sulawesi Tenggara.

Dengan mengedepankan sinergi dan inovasi kebijakan yang Selaras dengan Peta Jalan Pengendalian Inflasi Daerah, H. Ruksamin sebagai pimpinan tertinggi di Kab. Konawe Utara hadir dengan salah satu program unggulan dalam pengendalian inflasi pangan yaitu Program Pengembangan Kebun Pekarangan (P2KP), dan untuk menyesuaikan dengan perkembangan era digital, Pemerintah Kab. Konawe Utara juga hadir dengan Aplikasi Pak Tani KONASARA untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan keuntungan pada usaha pertanian.

BACA JUGA:  Lantik 290 Anggota BPD Se - Kab.Konut, Begini Kata Ruksamin

H. Ruksamin menjelaskan bahwa salah satu keuntungan utama dari Inovasi PakTani KONASARA adalah penggunaan data dalam pengambilan keputusan. Dengan adanya sistem pengumpulan dan analisis data, para petani dapat mengoptimalkan penggunaan sumber daya, memperbaiki kualitas tanaman dan meningkatkan produktivitas. Selain itu, program P2KP dengan melakukan transformasi digitalisasi PakTani KONASARA juga dapat membuka peluang baru untuk pengembangan bisnis pertanian.

Pria nomor 1 di KONUT tersebut juga menjelaskan bahwa di wilayah yang di pimpinnya beberapa komoditas pangan mengalami tren peningkatan naik signifikan diantaranya komoditas kacang tanah, kedelai, bawang merah, cabai besar serta cabai rawit. Produktivitas kacang tanah mencapai 10,5 ton/hektar dengan predikat tertinggi ke-2 se Sultra. Produktivitas kedelai 1,6 ton/hektar, bawang merah 7,5 ton/hektar, cabai besar 17,8 ton/hektar, serta cabai rawit 21,2 ton/hektar.

BACA JUGA:  JPKPN Sanjung Kinerja PEMDA Konkep, Ketua JPKPN Sultra tanggapi dia bukan Kader Aktif

”Keberhasilan ini tentu tidak lepas dari keterlibatan seluruh pihak utamanya peran Pemerintah Daerah melalui penyuluh pertanian yang berperan dalam pemberian bantuan bibit, melakukan monitoring, evaluasi, dan pendampingan, serta peran Perusahaan Umum Daerah Konasara dalam pemasaran yaitu pembelian langsung hasil panen petani.” ungkap H. Ruksamin.

Bersama Kab. Konawe Utara dengan Aplikasi Pak Tani KONASARA nya, hari ini Pemerintah Prov. Sulawesi Tenggara juga melaunching Aplikasi SIPENGHARAPAN dan Kab. Muna Barat melaunching Aplikasi LAPA-LAPA, yang keseluruhan bertujuan untuk menekan inflasi pangan.

Redaksi

× Chat Redaksi